Lucas Moura hampir tidak percaya bahwa dia mencetak hattrick

Lucas Moura hampir tidak percaya bahwa dia mencetak hattrick

Lucas Moura hampir tidak percaya bahwa dia menembak Tottenham Hotspur ke final Liga Champions pada Rabu malam. Berkat hattrick dari pemain Brasil, yang membuat 2-3 menentukan di detik-detik terakhir, musim sukses Eropa Ajax berakhir.

“Mustahil untuk menjelaskan apa yang sedang terjadi padaku sekarang,” kata Moura euforia, tidak lama setelah peluit terakhir di Johan Cruijff ArenA. “Ini adalah hadiah dari Tuhan. Aku benar-benar sangat bangga dengan rekan satu timku. Kami selalu percaya pada saat ini dan mendapatkannya.”

Tottenham berada di tengah jalan kembali melawan Ajax di ambang eliminasi, karena tim dari Amsterdam masih nyaman memimpin 2-0 di ArenA dengan hits dari Matthijs de Ligt dan Hakim Ziyech.

Namun demikian, ‘Spurs’, meskipun dalam situasi yang sulit – mereka membutuhkan tidak kurang dari tiga pukulan untuk mencapai final -, menurut Moura, tetap percaya pada hasil yang baik. “Kami benar-benar memberikan segalanya. Faktanya, kami harus bertarung seperti itu di setiap pertandingan,” kata pemain Brasil berusia 26 tahun itu.

“Kami memiliki banyak kualitas di tim ini, bahkan jika beberapa pemain kunci hilang. Kami adalah keluarga. Sepak bola terkadang memberi kami saat-saat seperti ini yang tidak dapat kami bayangkan. Kami harus menikmati ini karena ini adalah momen terbaik di tim saya.” hidup dan karier. ”

Eriksen berpendapat untuk patung Moura ‘hat trick’
Tepat setelah pertandingan, mantan pemain Ajax Christian Eriksen hampir tidak bisa memahami bahwa Tottenham berhasil membersihkan defisit 2-0 melawan Ajax di babak kedua. Orang Denmark sangat berterima kasih kepada pemenang pertandingan Moura.

“Itu bukan pertandingan taktis, lebih merupakan duel berdasarkan semangat juang,” kata Eriksen, 27 tahun. “Moura telah memutuskan kompetisi untuk kita dan dia pantas mendapatkannya. Saya harap dia akan mendapatkan patung di Inggris setelah penampilan ini.”

Gelandang itu harus mengakui bahwa Tottenham lebih beruntung daripada kebijaksanaan di Amsterdam. “Itu adalah duel yang gila. Kami harus datang dari jauh dan bertarung kembali dalam pertandingan. Pada akhirnya kami beruntung, tetapi kami sangat lega.”

Karena kemenangan spektakuler di Ajax, Tottenham menunggu final melawan Liverpool pada Sabtu 1 Juni. ‘The Reds’ mampu menyingkirkan FC Barcelona pada Selasa malam dengan kemenangan bersejarah 4-0 atas Anfield.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *