Kiper Almere City Etemadi mendapat makian atas kesalahan-kesalahan penting di babak play-off

Kiper Almere City Etemadi mendapat makian atas kesalahan-kesalahan penting di babak play-off

Kekalahan di Almere City luar biasa setelah tersingkir di babak play-off. Formasi dari Flevoland memiliki harapan yang baik untuk promosi ke Eredivisie, tetapi sudah terdampar di babak pertama setelah kekalahan kandang melawan SC Cambuur (1-2).

Almere City dan Cambuur mengakhiri pertandingan pertama di Leeuwarden pekan lalu dengan skor 2-2, memberi Almere posisi awal yang wajar untuk pengembalian. Tim pelatih Ole Tobiasen tidak bertahan dua hit dari Cambuur di dua puluh menit pertama pertandingan.

Terutama cara Almere mengoleksi dua gol menyebabkan frustrasi yang diperlukan dengan tim tuan rumah. Kiper Agil Etemadi melakukan kesalahan dua kali dalam kesalahan, yang menghasilkan gol dari Nigel Robertha dan Anwar Bensabouh (gol bunuh diri).

“Ini sangat menyakitkan,” kata Etemadi pada Selasa malam dalam percakapan dengan FOX Sports. “Dalam lima menit kami membuang segalanya dan secara pribadi itu sangat buruk. Saya turun tangan dua kali. Tujuannya adalah mencapai semi-final, dan saya bersalah atas kenyataan bahwa kami tidak berhasil.”

Kapten Damon Mirani memperhatikan bahwa dua serangan itu menyebabkan dia dan rekan satu timnya mendapatkan serangan mental. “Kesalahan terjadi secara berurutan dan pada saat yang menjengkelkan. Itu adalah pukulan palu dan Anda juga bisa melihat itu. Setelah itu kami mengambilnya dengan baik, tetapi bola tidak berjalan dengan baik setiap saat.”

Ali B juga gagal menginspirasi Almere cukup untuk mencegah kekalahan. Rapper yang tinggal di Almere datang – seperti yang sering dilakukannya – ke ruang ganti tim tuan rumah dan berbicara kepada sekelompok pemain.

“Dia ada di sini minggu lalu untuk pidato yang menginspirasi,” kata Mirani. “Dia ingin memberi kami uluran tangan dan mendorong kami untuk menjadi penuh. Kami juga bermain penuh di babak kedua, tapi sayangnya itu tidak membantu.”

“Mereka menjauhkan semua bola kita, jadi kita harus mulai lagi dan lagi. Kekecewaan itu benar-benar hebat, karena ini adalah pil pahit yang besar. Kita tidak bisa berkata-kata. Masih sulit untuk memahami bahwa kita sedang keluar.”

Dengan kemenangan di Almere City, Cambuur menunggu pertikaian dengan nomor tujuh belas dari Eredivisie di semifinal play-off (saat ini De Graafschap). RKC, yang secara mengejutkan berurusan dengan NEC pada Selasa malam, bersaing melawan nomor enam belas dalam peringkat (saat ini Excelsior).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *